Sebut Banyak PR Jadikan Jakarta Kota Global, Anies: Tapi Kami Menuju ke Sana

Tajuk.co 3/9/2022 22:22 WIB
image

Tajuk.co, JAKARTA -- Gubernur DKI Anies Baswedan menyebutkan masih banyak pekerjaan rumah (PR) yang harus dikejar untuk menjadikan Jakarta bertransformasi sebagai kota global. DKI, kata Anies, sedang mengarah ke sana.

"Masih banyak PR-nya, tapi kami menuju ke sana (kota global)," kata Anies ketika memberikan sambutan pada final Abang None Jakarta 2022 di Jakarta Selatan, Jumat (2/9).

Namun, Anies tidak spesifik menyebutkan PR yang harus dipenuhi Jakarta sebagai kota global. Anies menambahkan salah satu yang membuat Jakarta dinilai setara dengan kota global lainnya yakni merupakan kota metropolitan terbesar di bagian selatan dunia.

Selain itu, Jakarta sukses menjadi tuan rumah forum Urban20 (U20). "Hampir semua pesertanya mengatakan bahwa the best summit Urban20 adalah yang terjadi di Jakarta kemarin. Baru selesai dua hari lalu dan semua menyaksikan Jakarta dan semua pun ikut bersaksi kini Jakarta sudah bisa setara dengan kota global lainnya," ucap Anies.

Anies menaruh harapan besar kepada generasi muda khususnya Abang dan None Jakarta 2022 diharapkan ikut memajukan Ibu Kota pada tataran internasional. "Karena itu Abang None yang pada malam hari ini masuk final kami proyeksikan mereka memiliki tugas untuk mewakili Jakarta di dalam konteks kota global," ucap Anies.

Untuk itu, Anies juga berharap Abang None Jakarta tidak hanya menjadi duta pariwisata tetapi juga duta Jakarta kota global.

"Kami memproyeksikan Abang None lebih dari sekedar duta pariwisata mereka menjadi dutanya Jakarta. Mereka menjadi duta Jakarta sebagai Kota Global di dunia," ucapnya.

Sebelumnya, Anies Baswedan mendeklarasikan Jakarta sebagai kota global pada puncak perayaan HUT ke-495 DKI Jakarta di Jakarta International Stadium (JIS), Sabtu (25/6).

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu menyebutkan sejumlah indikator yang membuat Jakarta layak sebagai kota global yakni didukung sarana berstandar internasional. Adapun sarana yang dia sebut di antaranya stadion berstandar internasional, trotoar, pusat seni dan keseniannya, hingga fasilitas transportasi publik seperti halte dan MRT yang berstandar internasional.

"Ini adalah contoh kita memasuki kota global dan kita juga sebut global karena memanfaatkan teknologi digital," katanya, di JIS, Sabtu (25/6). (FHR)